Aṅguttara Nikāya

7.15. Serupa dengan Mereka yang Berada di Dalam Air

“Para bhikkhu, ada tujuh jenis orang yang terdapat di dunia ini yang serupa dengan mereka yang berada di dalam air. Apakah tujuh ini? (1) Di sini, seseorang telah masuk ke bawah air dan tetap di bawah. (2) Seseorang telah naik ke atas dan kemudian masuk ke bawah. (3) Seseorang telah naik ke atas dan tetap di sana. (4) Seseorang telah naik ke atas, melihat dengan jelas, dan melihat ke sekeliling. (5) Seseorang telah naik ke atas dan menyeberang. (6) Seseorang telah naik ke atas dan mendapatkan pijakan kaki yang kokoh. (7) Seseorang telah naik ke atas, menyeberang, dan sampai ke seberang, seorang brahmana yang berdiri di atas daratan yang tinggi.

(1) “Dan bagaimanakah, para bhikkhu, seseorang yang telah masuk ke bawah air dan tetap di bawah? Di sini, seseorang memiliki kualitas-kualitas tidak bermanfaat yang seluruhnya hitam. Dengan cara inilah seseorang telah masuk ke bawah air dan tetap di bawah.

(2) “Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas dan kemudian masuk ke bawah? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; rasa malu adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; rasa takut adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; kegigihan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Akan tetapi, keyakinannya tidak stabil atau bertambah melainkan berkurang. Rasa malunya … rasa takutnya … kegigihannya … kebijaksanaannya tidak stabil atau bertambah melainkan berkurang. Dengan cara inilah seseorang telah naik ke atas dan kemudian masuk ke bawah.

(3) ”Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas dan tetap di sana? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat … kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Keyakinannya tidak berkurang juga tidak bertambah; melainkan hanya menetap di sana. Rasa malunya … rasa takutnya … kegigihannya … kebijaksanaannya tidak berkurang juga tidak bertambah; melainkan hanya menetap di sana. Dengan cara inilah seseorang yang naik ke atas dan tetap di sana.

(4) “Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas, melihat dengan jelas, dan melihat ke sekeliling? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat … kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Dengan kehancuran sepenuhnya tiga belenggu yang lebih rendah, orang ini adalah seorang pemasuk-arus, tidak lagi tunduk pada [kelahiran kembali] di alam rendah, pasti dalam tujuannya, mengarah menuju pencerahan. Dengan cara inilah seseorang telah naik ke atas, melihat dengan jelas, dan melihat ke sekeliling.

(5) “Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas dan menyeberang? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat … kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Dengan kehancuran sepenuhnya tiga belenggu yang lebih rendah dan melemahnya keserakahan, kebencian, dan delusi, orang ini adalah seorang yang-kembali-sekali yang, setelah kembali satu kali lagi ke alam ini, akan mengakhiri penderitaan. Dengan cara inilah seseorang telah naik ke atas dan menyeberang.

(6) “Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas dan mendapatkan pijakan kaki yang kokoh? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat … kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Dengan kehancuran sepenuhnya lima belenggu yang lebih rendah, ia adalah seorang yang terlahir secara spontan, pasti mencapai nibbāna akhir di sana tanpa kembali dari alam itu. Dengan cara inilah seseorang telah naik ke atas dan mendapatkan pijakan kaki yang kokoh.

(7) “Dan bagaimanakah seseorang yang telah naik ke atas, menyeberang, dan sampai ke seberang, seorang brahmana yang berdiri di atas daratan yang tinggi? Di sini, seseorang telah naik ke atas, [dengan berpikir]: ‘Keyakinan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; rasa malu adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; rasa takut adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; kegigihan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat; kebijaksanaan adalah baik dalam [melatih] kualitas-kualitas bermanfaat.’ Dengan hancurnya noda-noda, ia telah merealisasikan untuk dirinya sendiri dengan pengetahuan langsung, dalam kehidupan ini, kebebasan pikiran yang tanpa noda, kebebasan melalui kebijaksanaan, dan setelah memasukinya, ia berdiam di dalamnya. Dengan cara inilah seseorang telah naik ke atas, menyeberang, dan sampai ke seberang, seorang brahmana yang berdiri di atas daratan yang tinggi.

“Ini, para bhikkhu, adalah ketujuh jenis orang itu yang terdapat di dunia yang serupa dengan mereka yang berada di dalam air.”