Aṅguttara Nikāya

8.52. Nasihat

Pada suatu ketika Sang Bhagavā sedang menetap di Vesālī di aula beratap lancip di Hutan Besar. Kemudian Yang Mulia Ānanda mendatangi Sang Bhagavā, bersujud kepada Beliau, dan berkata kepada Beliau:

“Bhante, berapa banyakkah kualitas yang harus dimiliki oleh seorang bhikkhu agar dapat ditunjuk untuk menasihati para bhikkhunī?”

“Ānanda, seorang bhikkhu harus memiliki delapan kualitas agar dapat ditunjuk untuk menasihati para bhikkhunī. Apakah delapan ini?

(1) “Di sini, Ānanda, seorang bhikkhu bermoral … [seperti pada 8:2 §4] … Setelah menerima aturan-aturan latihan, ia berlatih di dalamnya.

  1. “Ia telah banyak belajar … [seperti pada 8:2 §5] … dan ditembus dengan baik melalui pandangan.

  1. “Kedua Pātimokkha telah dengan baik disampaikan kepadanya secara terperinci, dianalisis dengan baik, dikuasai dengan baik, dipastikan dengan baik dalam hal aturan-aturan dan penjelasan terperincinya.

  1. “Ia adalah seorang pembabar yang baik dengan penyampaian yang baik; ia memiliki ucapan yang dipoles, jernih, jelas, ekspresif dalam makna.

  1. “Ia mampu mengajari, mendorong, menginspirasi, dan menggembirakan Saṅgha para bhikkhunī dengan khotbah Dhamma.

  1. “Ia menyenangkan dan disukai sebagian besar Saṅgha para bhikkhunī.

  1. “Ia belum pernah melakukan pelanggaran berat terhadap seorang perempuan yang mengenakan jubah kuning yang telah meninggalkan keduniawian di bawah Sang Bhagavā.

  1. “Ia memiliki senioritas dua puluh tahun atau lebih.

“Seorang bhikkhu yang memiliki kedelapan kualitas ini boleh ditunjuk untuk menasihati para bhikkhunī.”