Aṅguttara Nikāya

9.2. Pendukung

Seorang bhikkhu tertentu mendatangi Sang Bhagavā, bersujud kepada Beliau, duduk di satu sisi, dan berkata kepada Beliau: “Dikatakan, Bhante: ‘Dilengkapi dengan pendukung, dilengkapi dengan pendukung.’ Dengan cara bagaimanakah seorang bhikkhu dilengkapi dengan pendukung?”

(1) “Jika, bhikkhu, dengan didukung oleh keyakinan, seorang bhikkhu meninggalkan apa yang tidak bermanfaat dan mengembangkan apa yang bermanfaat, maka apa yang tidak bermanfaat itu sungguh ditinggalkan olehnya. (2) Jika, dengan didukung oleh rasa malu … (3) … didukung oleh rasa takut … (4) … didukung oleh kegigihan … (5) … didukung oleh kebijaksanaan, seorang bhikkhu meninggalkan apa yang tidak bermanfaat dan mengembangkan apa yang bermanfaat, maka apa yang tidak bermanfaat itu sungguh ditinggalkan olehnya. Seorang bhikkhu telah meninggalkan dan meninggalkan dengan baik apa yang tidak bermanfaat ketika ia telah meninggalkannya dengan melihatnya melalui kebijaksanaan mulia.

“Setelah mendasarkan dirinya atas kelima hal ini, bhikkhu itu harus mengandalkan empat hal. Apakah empat ini? Di sini, (6) setelah merefleksikan, seorang bhikkhu menggunakan beberapa hal; (7) setelah merefleksikan, ia dengan sabar menahankan beberapa hal; (8) setelah merefleksikan, ia menghindari beberapa hal; dan (9) setelah merefleksikan, ia menghalau beberapa hal.

“Dengan cara inilah, bhikkhu, bahwa seorang bhikkhu dilengkapi pendukung.”