Saṃyutta Nikāya

35. Kelompok Khotbah tentang Enam Landasan Indria

240. Perumpamaan Kura-kura

“Para bhikkhu, di masa lalu seekor kura-kura sedang mencari makanan di sepanjang tepi sungai pada suatu malam. Pada malam yang sama, seekor serigala juga sedang mencari makanan di sepanjang tepi sungai yang sama. Ketika dari jauh kura-kura itu melihat serigala itu mencari makanan, ia menarik kaki dan lehernya ke dalam cangkangnya dan melewatkan waktu dengan diam dan tenang.

“Serigala itu juga dari jauh melihat kura-kura itu sedang mencari makanan, maka ia mendekat dan menunggu kesempatan, dengan berpikir, ‘Ketika kura-kura ini menjulurkan salah satu kaki atau lehernya, aku akan menangkapnya seketika, menariknya, dan memakannya.’ Tetapi karena kura-kura itu tidak menjulurkan kaki atau lehernya, serigala itu, gagal memperoleh kesempatan untuk menangkapnya, kehilangan minat pada kura-kura itu dan pergi.

“Demikian pula, para bhikkhu, Māra si Jahat terus-menerus menunggu di dekat kalian, dengan berpikir, ‘Mungkin aku akan memperoleh kesempatan untuk menangkapnya melalui mata atau melalui telinga … atau melalui pikiran.’ Oleh karena itu, para bhikkhu, berdiamlah dengan menjaga pintu-pintu indria. Setelah melihat suatu bentuk dengan mata, jangan menggenggam gambaran dan ciri-cirinya. Karena, jika kalian membiarkan indria mata tidak terkendali, maka kondisi buruk yang tidak bermanfaat ketamakan dan ketidak-senangan akan menyerang kalian, latihlah cara mengendalikannya, jagalah indria mata, jalankanlah pengendalian indria mata. Setelah mendengar suara dengan telinga … Setelah mencium bau-bauan dengan hidung … Setelah mengecap rasa kecapan dengan lidah … Setelah merasakan objek sentuhan dengan badan … Setelah mengenali fenomena pikiran dengan pikiran, jangan menggenggam gambaran dan ciri-cirinya. Karena, jika kalian membiarkan indria pikiran tidak terkendali, maka kondisi buruk yang tidak bermanfaat ketamakan dan ketidak-senangan akan menyerang kalian, latihlah cara mengendalikannya, jagalah indria pikiran, jalankanlah pengendalian indria pikiran.

“Jika, para bhikkhu, kalian berdiam dengan menjaga pintu-pintu indria, maka Māra si Jahat, karena gagal memperoleh kesempatan untuk menangkap kalian, akan kehilangan minat pada kalian dan pergi, seperti halnya serigala yang pergi meninggalkan kura-kura.”

Menarik masuk gagasan-gagasan pikiran
Seperti seekor kura-kura menarik anggota badannya ke dalam cangkangnya,
Tanpa bergantung, tidak mengganggu orang lain, padam sepenuhnya,
Seorang bhikkhu tidak akan menyalahkan siapa pun.