Saṃyutta Nikāya

47. Kelompok Khotbah tentang Penegakan Perhatian

7. Monyet

“Para bhikkhu, di pegunungan Himalaya, raja pegunungan, terdapat daerah yang terjal dan tidak rata di mana, baik monyet maupun manusia tidak dapat melewatinya; terdapat daerah yang terjal dan tidak rata di mana monyet dapat melewatinya tetapi manusia tidak dapat melewatinya; terdapat daerah yang rata dan indah di mana baik monyet dan manusia dapat melewatinya. Di sana, mengikuti jejak monyet, pemburu memasang perangkap untuk menangkap monyet.

“Monyet-monyet itu yang tidak bodoh dan tidak sembrono, ketika melihat perangkap itu, menghindarinya dari jauh. Tetapi seekor monyet yang bodoh dan sembrono mendekati perangkap itu dan memegangnya dengan tangannya; ia tertangkap di sana. Dengan berpikir, ‘Aku akan membebaskan tanganku,’ ia memegangnya dengan tangannya yang lain; ia tertangkap di sana. Berpikir, ‘Aku akan membebaskan kedua tanganku,’ ia memegangnya dengan kakinya; ia tertangkap di sana. Berpikir, ‘Aku akan membebaskan kedua tangan dan kakiku,’ ia memegangnya dengan kakinya yang lain; ia tertangkap di sana. Berpikir, ‘Aku akan membebaskan kedua tangan dan kakinya,’ ia menggunakan moncongnya; ia tertangkap di sana.

“Demikianlah, para bhikkhu, monyet itu, terperangkap pada lima titik, berbaring di sana sambil menangis. Ia telah menemui bencana dan kemalangan dan pemburu dapat melakukan apa pun terhadapnya. Pemburu itu menusuknya, mengikatnya pada balok kayu yang sama, dan pergi ke mana pun yang ia kehendaki. Demikianlah, para bhikkhu, ketika seseorang mengembara keluar dari wilayahnya ke wilayah lain.

“Oleh karena itu, para bhikkhu, jangan mengembara keluar dari wilayah kalian ke wilayah lain. Māra akan memperoleh kesempatan untuk menangkap mereka yang mengembara keluar dari wilayahnya sendiri ke wilayah lain; Māra akan menangkap mereka.

“Dan apakah yang bukan wilayah seorang bhikkhu melainkan wilayah lain? Adalah lima utas kenikmatan indria … seperti di atas … Ini adalah bukan wilayah seorang bhikkhu melainkan wilayah lain.

“Bergeraklah di dalam wilayahmu sendiri, para bhikkhu, dalam wilayah leluhurmu. Māra tidak akan memperoleh kesempatan untuk menangkap mereka yang bergerak di dalam wilayahnya sendiri, dalam wilayah leluhur mereka; Māra tidak akan menangkap mereka.

“Dan apakah wilayah seorang bhikkhu, wilayah leluhurnya? Yaitu empat penegakan perhatian. Apakah empat ini? Di sini, para bhikkhu, seorang bhikkhu berdiam dengan merenungkan jasmani dalam jasmani, tekun, memahami dengan jernih, penuh perhatian, setelah melenyapkan ketamakan dan ketidak-senangan sehubungan dengan dunia. Ia berdiam dengan merenungkan perasaan dalam perasaan … pikiran dalam pikiran … fenomena dalam fenomena, tekun, memahami dengan jernih, penuh perhatian, setelah melenyapkan ketamakan dan ketidak-senangan sehubungan dengan dunia. Ini adalah wilayah seorang bhikkhu, wilayah leluhurnya.”