Saṃyutta Nikāya

51. Kelompok Khotbah tentang Landasan Kekuatan Spiritual

12. Berbuah Besar

“Para bhikkhu, empat landasan kekuatan spiritual ini, ketika dikembangkan dan dilatih, adalah berbuah dan bermanfaat besar. Dan bagaimanakah, para bhikkhu, empat landasan kekuatan spiritual ini, ketika dikembangkan dan dilatih, adalah berbuah dan bermanfaat besar?

“Di sini, para bhikkhu, seorang bhikkhu mengembangkan landasan kekuatan spiritual yang memiliki konsentrasi yang dihasilkan dari keinginan dan bentukan-bentukan kehendak berusaha, dengan berpikir: ‘Demikianlah keinginanku tidak terlalu kendur juga tidak terlalu tegang; dan tidak mengerut secara internal juga tidak kacau secara eksternal.’ Dan ia berdiam dengan mempersepsikan sesudah dan sebelum: ‘Seperti sebelumnya, demikian pula sesudahnya; seperti sesudahnya, demikian pula sebelumnya; seperti di bawah, demikian pula di atas; seperti di atas, demikian pula di bawah; seperti pada siang hari, demikian pula malam hari; seperti pada malam hari, demikian pula siang hari.’ Demikianlah, dengan pikiran terbuka dan tidak terselubung, ia mengembangkan pikiran yang dipenuhi dengan cahaya.

“Ia mengembangkan landasan kekuatan spiritual yang memiliki konsentrasi yang dihasilkan dari kegigihan … konsentrasi yang dihasilkan dari pikiran … konsentrasi yang dihasilkan dari penyelidikan … ia mengembangkan pikiran yang dipenuhi dengan cahaya.

“Ketika, para bhikkhu, empat landasan kekuatan spiritual itu telah dikembangkan dan dilatih dengan cara ini, maka seorang bhikkhu mampu mengerahkan berbagai jenis kekuatan spiritual: dari satu, ia menjadi banyak … ia mengerahkan kemahiran dengan jasmani hingga sejauh alam brahmā …

“Ketika, para bhikkhu, keempat landasan kekuatan spiritual itu telah dikembangkan dan dilatih dengan cara ini, seorang bhikkhu, dengan hancurnya noda-noda, dalam kehidupan ini masuk dan berdiam dalam kebebasan pikiran yang tanpa noda, kebebasan melalui kebijaksanaan, merealisasikan untuk dirinya sendiri dengan pengetahuan langsung.”