Saṃyutta Nikāya

55. Kelompok Khotbah tentang Memasuki-Arus

42. Arus (2)

“Para bhikkhu, terdapat empat arus jasa ini … Apakah empat ini?

“Di sini, para bhikkhu, seorang siswa mulia memiliki keyakinan kuat pada Sang Buddha … pada Dhamma … pada Saṅgha …

“Kemudian, para bhikkhu, seorang siswa mulia berdiam di rumah dengan pikiran yang hampa dari noda kekikiran, dermawan, bertangan terbuka, gembira dalam melepaskan, seorang yang tekun dalam kedermawanan, gembira dalam memberi dan berbagi.

“Ini adalah keempat arus jasa itu …

“Ketika, para bhikkhu, seorang siswa mulia memiliki keempat arus jasa ini, arus yang bermanfaat, tidaklah mudah untuk mengukur jasanya sebagai berikut: ‘Sebanyak ini arus jasanya, arus yang bermanfaat, makanan kebahagiaan’; melainkan, itu dianggap tidak terhingga, tidak terukur, kumpulan jasa yang sangat besar.

“Para bhikkhu, seperti halnya tempat di mana sungai-sungai besar ini bertemu dan bergabung—yaitu, Gangga, Yamunā, Aciravatī, Sarabhū, dan Mahī—tidaklah mudah untuk mengukur airnya sebagai berikut: ‘Ada seberapa galon air’ … melainkan, itu dianggap tidak terhingga, tidak terukur, kumpulan air yang sangat banyak; demikian pula, ketika seorang siswa mulia memiliki keempat arus jasa ini … itu dianggap tidak terhingga, tidak terukur, kumpulan jasa yang sangat besar.”

Ini adalah apa yang dikatakan oleh Sang Bhagavā. Setelah mengatakan ini, Yang Sempurna, Sang Guru, lebih lanjut mengatakan sebagai berikut:

“Seperti halnya banyak sungai yang dimanfaatkan oleh banyak orang,

syair seperti pada §41

Bagaikan sungai yang membawa airnya ke lautan.”