Saṃyutta Nikāya

6. Kelompok Khotbah tentang Brahmā

15. Nibbāna Akhir

Pada suatu ketika Sang Bhagavā sedang menetap di Kusinārā di Upavattana, hutan pohon sal milik orang-orang Malla, di antara pohon sal kembar, menjelang Nibbāna akhir. Kemudian Sang Bhagavā berkata kepada para bhikkhu sebagai berikut: “Sekarang Aku berkata kepada kalian, para bhikkhu: Bentukan-bentukan pasti akan lenyap. Berjuanglah dengan sungguh-sungguh untuk mencapai tujuan.” Ini adalah kata-kata terakhir dari Sang Tathāgata.

Kemudian Sang Bhagavā mencapai jhāna pertama. Setelah keluar dari jhāna pertama, Beliau mencapai jhāna ke dua. Setelah keluar dari jhāna ke dua, Beliau mencapai jhāna ke tiga. Setelah keluar dari jhāna ke tiga, Beliau mencapai jhāna ke empat. Setelah keluar dari jhāna ke empat, Beliau mencapai landasan ruang tanpa batas. Setelah keluar dari landasan ruang tanpa batas, Beliau mencapai landasan kesadaran tanpa batas. Setelah keluar dari landasan kesadaran tanpa batas, Beliau mencapai landasan kekosongan. Setelah keluar dari landasan kekosongan, Beliau mencapai landasan bukan-persepsi juga bukan bukan-persepsi. Setelah keluar dari landasan bukan-persepsi juga bukan bukan-persepsi, Beliau mencapai lenyapnya persepsi dan perasaan.

Setelah keluar dari lenyapnya persepsi dan perasaan, Beliau mencapai landasan bukan-persepsi juga bukan bukan-persepsi. Setelah keluar dari landasan bukan-persepsi juga bukan bukan-persepsi, Beliau mencapai landasan kekosongan. Setelah keluar dari landasan kekosongan, Beliau mencapai landasan kesadaran tanpa batas. Setelah keluar dari landasan kesadaran tanpa batas, Beliau mencapai landasan ruang tanpa batas. Setelah keluar dari landasan ruang tanpa batas, Beliau mencapai jhāna ke empat. Setelah keluar dari jhāna ke empat, Beliau mencapai jhāna ke tiga. Setelah keluar dari jhāna ke tiga, Beliau mencapai jhāna ke dua. Setelah keluar dari jhāna ke dua, Beliau mencapai jhāna pertama.

Setelah keluar dari jhāna pertama, Beliau mencapai jhāna ke dua. Setelah keluar dari jhāna ke dua, Beliau mencapai jhāna ke tiga. Setelah keluar dari jhāna ke tiga, Beliau mencapai jhāna ke empat. Setelah keluar dari jhāna ke empat, segera setelah ini Sang Bhagavā mencapai Nibbāna akhir.

Ketika Sang Bhagavā mencapai Nibbāna akhir, bersamaan dengan Nibbāna akhir ini Brahmā Sahampati mengucapkan syair ini:

“Semua makhluk di dunia
Akhirnya akan membaringkan tubuhnya,
Karena bahkan seseorang seperti Sang Guru,
Manusia tanpa bandingan di dunia ini,
Sang Tathāgata yang memiliki kekuatan-kekuatan,
Sang Buddha, telah mencapai Nibbāna akhir.”

Ketika Sang Bhagavā mencapai Nibbāna akhir, bersamaan dengan Nibbāna akhir ini, Sakka, raja para deva, mengucapkan syair ini:

“Bentukan-bentukan adalah tidak kekal;

Bersifat muncul dan lenyap.
Setelah muncul, kemudian lenyap:
Penenangannya sungguh membahagiakan.”

Ketika Sang Bhagavā mencapai Nibbāna akhir, bersamaan dengan Nibbāna akhir ini Yang Mulia Ānanda mengucapkan syair ini:

“Kemudian muncul ketakutan,
Kemudian muncul kegentaran,
Ketika seseorang yang sempurna dalam segala kualitas mulia,
Sang Buddha, mencapai Nibbāna akhir.”

Ketika Sang Bhagavā mencapai Nibbāna akhir, bersamaan dengan Nibbāna akhir ini Yang Mulia Anuruddha mengucapkan syair ini:

“Tidak ada lagi napas masuk-dan-keluar
Dalam diri Yang Stabil yang berpikiran teguh
Ketika tidak tergoyahkan, condong pada kedamaian,
Yang Memiliki Penglihatan mencapai Nibbāna akhir.

“Dengan pikiran tidak mengerut
Beliau menahan sakit;
Bagaikan padamnya pelita
Demikianlah pembebasan pikiran.”